February 29, 2024

Ratooning, sejenis metode perbanyakan, bekerja pada tanaman monokotil. Tumbuhan ini memiliki kotiledon tunggal di dalam embrio. Setelah tanaman ini dipanen dan memperlambat produksi sayurannya, tanaman tersebut dipotong kembali, hanya menyisakan dua atau tiga ketiak daun dan akar pada tempatnya. Untuk sebagian besar tanaman, ini berarti memotongnya menjadi sekitar 6 inci. Daun yang tertinggal sudah cukup untuk mendorong berlangsungnya fotosintesis, tetapi pemotongan akan mulai menghasilkan bunga baru yang pada akhirnya akan menghasilkan pertumbuhan tambahan.

Ratooning sering digunakan pada tanaman komersial untuk mendorong pertumbuhan konstan dan bunga baru tetapi juga bekerja dengan baik di sebagian besar kebun rumah untuk tanaman monokotil. Setelah Anda melihat tanaman Anda tidak lagi tumbuh dan berproduksi, saatnya untuk mempertimbangkan metode ini. Meskipun Anda dapat menambahkan pupuk ke tanah saat ini untuk membantu mendorong pertumbuhan baru dan mendukung perkembangannya, Anda tidak harus melakukannya jika Anda telah memulai dengan campuran yang berhasil.

Jika tidak, gunakan rasio nitrogen dua kali lebih banyak dari pupuk kalium (banyak sentra kebun menjual ini sebagai pupuk kebun sayur). Dengan ratooning, Anda tidak perlu menanam kembali seluruh kebun sayur Anda, dan hanya ada sedikit pekerjaan yang harus dilakukan. Diperlukan beberapa waktu bagi tanaman untuk tumbuh dan mulai berproduksi lagi, tetapi biasanya, dalam waktu satu bulan hingga enam minggu, Anda akan memiliki sekumpulan paprika, okra, dan terong segar untuk dinikmati hingga bulan-bulan musim gugur.