June 24, 2024

Meskipun kami ingin memberi makan kebun kami banyak nutrisi agar tumbuh kuat dan sehat, penggunaan produk pupuk yang berlebihan cukup berbahaya bagi lingkungan. Sebagian besar pupuk yang kita berikan pada tanaman kita mengalir dan mencemari sumber air. Run-off akan sering menghasilkan kelebihan populasi alga yang berbahaya bagi kehidupan laut, yang menyebabkan zona mati di dalam air karena kadar oksigen yang rendah. Bahkan bisa menjadi racun bagi apapun atau siapapun yang mengkonsumsi air dari sumber tersebut, termasuk satwa liar, manusia, dan hewan peliharaan kesayangan kita. “Sekitar setengah juta ton pestisida, 12 juta ton nitrogen, dan 4 juta ton pupuk fosfor diterapkan setiap tahun pada tanaman di benua Amerika Serikat,” kata EPA.

Untungnya, lumpur tambak menjadi pupuk yang efektif dan ramah lingkungan untuk kebun Anda. Penumpukan di kolam mengandung banyak nitrogen, fosfor, dan potasium dari hal-hal seperti batang dan daun yang membusuk. Anda dapat menerapkan ini pada tanaman Anda dengan mencampurkannya ke dalam tanah, melapisinya di atas, atau menggunakannya dengan cara yang sama seperti Anda menggunakan mulsa. Bunga-bunga seperti marigold, zinnias, geranium, dan kembang sepatu hanyalah beberapa yang sangat mudah menerima jenis pemupukan alami ini. Namun, yang terbaik adalah mengeringkan lumpur tambak sebelum aplikasi untuk menghindari bakteri berbahaya dan pastikan tidak berlebihan. Juga disarankan untuk menghindari penerapan pada tanaman apa pun yang Anda rencanakan untuk dimakan mentah dan segar dari pemetikan. Anda mungkin tidak memiliki pertanian yang besar, tetapi perubahan yang signifikan dapat dimulai dari hal kecil di kebun Anda.